Bacaan Doa Niat Puasa Nisfu Sya'ban dengan Artinya

Puasa nisfu sya'ban adalah dimana Rosululloh SWA seringkali mengamalkan ibadah puasa puasa sunnah karena pada bulan sya'ban ini amal ibadah kita di naikan dan di angkat oleh Alloh SWT atau istilahnya amalan selama beberapa bulan kebelakang amal  ibadah kita di hitung dan pada bulan sya'banlah buku amalan kita di tutup, nah daripada itu Nabi Muhammad SAW selalu mengamalkan ibadah puasa nisfu sya'ban.

Terdapat hikmah dan manfaat dari Puasa Nisfu Sya'ban ini selain belajar berpuasa untuk latihan memasuki bulan ramadhan yang dimana pada bulan ramadhan itu kita akan melakukan puasa wajib sampai sebuln penuh, maka dari itu puasa nisfu sya'ban akan  sangat bermanfaat dan talah terbiasa ketika melakukan ibadah puasa di bulan ramadhan.

Dan berikut adalah bacaan doa niat puasa sunnah nisfu syaban dan artinya untuk anda yang belum mengetahuinya, semoga bermanfaat dan memudahkan anda pastinya, dan semoga amal ibadah kita di terima oleh Alloh SWT dan semoga kita selalu di kuatkan iman dan islam dalam menjalani kehidupan ini, ok langsung saja simak berikut informasinya.

doa niat puasa nisfu sya'ban

نويت صوم شهر شعبان سنة لله تعالى
( Nawaitu sauma syahri sya'bana sunatan lillahi ta'ala)

Artinya : Saya niat puasa bulan sya’ban, sunnah karena Allah ta’ala

Sebagaimana dalam hadist di jelaskan Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan bahwa bulan syaban itu

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ ، وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ . فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِى شَعْبَانَ

Artinya : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa, sampai kami katakan bahwa beliau tidak berbuka. Beliau pun berbuka sampai kami katakan bahwa beliau tidak berpuasa. Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadhan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban. (HR. Bukhari dan Muslim)